Hikmah Meninggalkan Cakap Bohong

by - 1:00:00 pm



Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Luqman Hakim, menceritakan pada suatu hari ada seorang telah datang berjumpa dengan Rasulullah S.A.W kerana hendak memeluk agama Islam. 

Sesudah mengucapkan dua kalimah syahadah, lelaki itu lalu berkata, "Ya Rasulullah. Sebenarnya hamba ini selalu sahaja berbuat dosa dan payah hendak meninggalkannya." Maka Rasulullah menjawab, "Mahukah engkau berjanji bahawa engkau sanggup meninggalkan cakap bohong?".. "Ya, hamba berjanji," jawab lelaki itu singkat. Selepas itu dia pun pulanglah ke rumahnya.

Menurut riwayat, sebelum lelaki itu memeluk agama Islam, dia sangat terkenal sebagai seorang yang jahat. Kegemarannya hanyalah mencuri, berjudi, dan meminum minuman keras. Maka setelah dia memeluk agama Islam, dia sedaya upaya untuk meninggalkan segala keburukan itu. Sebab itulah dia meminta nasihat daripada Rasulullah S.A.W.

Dalam perjalanan pulang dari menemui Rasulullah S.A.W lelaki itu berkata di dalam hatinya, "Berat juga aku hendak meninggalkan apa yang dikehendaki Rasulullah itu." Maka setiap kali hatinya terdorong untuk berbuat jahat, hati kecilnya terus mengejek:  

"Berani engkau berbuat jahat. Apakah jawapan kamu nanti apabila ditanya oleh Rasulullah. Sanggupkah engkau berbohong kepadanya?", bisik hati kecilnya.

Setiap kali dia berniat hendak berbuat jahat, maka dia teringat segala pesan Rasulullah S.A.W dan setiap kali pulalah hatinya berkata :

"Kalau aku berbohong kepada Rasulullah bererti aku telah mengkhianati janjiku padanay. Sebaliknya jika aku bercakap benar bererti aku akan menerima hukuman sebagai seorang Islam. Oh Tuhan..! Sesungguhnya di dalam pesanan Rasulullah itu terkandung sebuah hikmah yang sangat berharga."

Setelah berjuang dengan hawa nafsunya itu, akhirnya lelaki itu berjaya di dalam perjuangannya menentang kehendak nalurinya. Menurut hadis itu lagi, sejak dari hari itu bermula babak baru dalam hidupnya. Dia telah berhijrah dari kejahatan kepada kemuliaan hidup seperti yang digariskan oleh Rasulullah S.A.W. Hingga ke akhirnya dia telah berubah menjadi mukmin yang soleh dan mulia.


P/S  : Begitu besar pengaruh mulut pada kehidupan kita seharian. Hindarilah bercakap bohong walau pahit sekali pun. Bersama kita memperbaiki diri. 
Mudah2an mendapat hidayah dariNYA. InsyaAllah.



~WALLAHU'ALAM~



WRITTEN BY :



You May Also Like

1 Shaklee Lovers Visit